Kelelahan perut & Kelelahan adrenal

Kelelahan perut & Kelelahan adrenal
Kelelahan perut & kelelahan adrenal

Pada tahun 1998, Dr. James L. Wilson, DC, ND, menciptakan istilah "kelelahan adrenal" untuk menggambarkan kumpulan gejala, termasuk nyeri tubuh, kelelahan dan gangguan tidur, akibat malfungsi kelenjar adrenal. Kelelahan adrenal, terkadang disebut kelelahan adrenal, bukanlah diagnosis medis yang diakui. Baik Endokrin Society dan Mayo Clinic endocrinologist Todd Nippoldt, M. D., telah menolak keberadaan gangguan tersebut sebagai "mitos". Profesional perawatan kesehatan lainnya telah mengenali dan mengobati sindrom ini, dan menarik hubungan antara fungsi adrenal dan peningkatan lemak perut.

Video of the Day

Fungsi Adrenal

Adrenal adalah dua kelenjar segitiga kecil yang berada di atas ginjal. Masing-masing memiliki bagian dalam, medula adrenal, dan area luar, korteks adrenal. Christiane Northrup, M. D., menyebut kelenjar mungil ini "peredam kejut" tubuh Anda, karena mereka menghasilkan hormon adrenalin, kortisol dan DHEA, yang membantu Anda mengatasi tekanan sehari-hari. Hormon ini memoderasi reaksi tubuh Anda terhadap situasi yang tegang dengan mengendalikan gula darah, tekanan darah, respons anti-inflamasi dan metabolisme lemak, protein dan karbohidrat.

Beberapa kemungkinan penyebab kelelahan adrenal meliputi infeksi virus, penggunaan antibiotik jangka panjang, pola makan yang buruk, kebiasaan merokok atau konsumsi alkohol berlebihan. Stres juga memainkan peran penting. Tubuh manusia memiliki respon fisik terhadap stres, yang umumnya dikenal sebagai "fight or flight." Dalam keadaan normal, tubuh pulih dari situasi stres pada waktunya - saat ancaman atau ketakutan mereda, misalnya, tekanan darah Anda kembali normal. Tapi di masyarakat yang serba cepat saat ini, Anda mungkin merasa seolah-olah sedang dalam keadaan terus-menerus bertengkar atau lari, bahkan saat tidak ada ancaman langsung. Kelenjar adrenal Anda bekerja lembur untuk melepaskan lebih banyak hormon stres ke dalam aliran darah Anda, dan mungkin menjadi "kelelahan."

Kelelahan Adrenal dan Lemak Perut

Bila kelenjar adrenal Anda mengalami malfungsi, terjadi keletihan fisik yang hebat. Anda mungkin terbangun dengan perasaan lelah dan mendapati Anda harus minum kopi atau minuman berkafein lainnya hanya untuk bisa bergerak, dan makanan ringan gula tinggi membuatnya sepanjang hari, kata Dr. Northrup. Gejala umum lainnya adalah kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, terutama di perut. Hal ini terjadi karena terlalu banyak kortisol yang beredar di aliran darah Anda membuat Anda merasa seolah-olah Anda terus-menerus lapar meski tidak, jelas Pick. Anda terlalu banyak bahan bakar dengan makanan berkalori tinggi yang tidak dibutuhkan tubuh Anda untuk energi, jadi ini menyimpannya sebagai lemak di perut Anda. Lemak perut, pada gilirannya, menempatkan Anda pada risiko lebih besar untuk penyakit jantung.

Mengembalikan Kesehatan Adrenal

Beberapa wanita yang mengalami kelelahan adrenal memiliki hasil positif dengan dosis hidro-kortison kecil yang ditentukan, menurut Dr.Northrup. Tapi dia juga merekomendasikan pendekatan holistik untuk memulihkan kesehatan adrenal, termasuk mengonsumsi makanan utuh yang membatasi gula dan kafein, berolahraga dan mengkonsumsi multivitamin. Pilihlah saran untuk sarapan pagi dengan makanan terbesar Anda, memasukkan makanan ringan yang sehat sepanjang hari dan makan malam ringan paling lambat 6 p. m. Baik Northrup and Pick menyarankan suplemen akar licorice untuk membantu kesehatan adrenal. Mereka juga menyarankan agar Anda beristirahat, memprioritaskan tugas dan memberi lebih banyak waktu untuk diri sendiri.