Latihan aerobik untuk Orang-orang dengan Cedera Leher

Latihan aerobik untuk Orang-orang dengan Cedera Leher
Latihan aerobik untuk Orang-orang dengan Cedera Leher

Delapan puluh persen orang berusia di atas 18 tahun memiliki atau memiliki nyeri leher selama hidup mereka, menurut American Council on Exercise. Luka pada leher umumnya disebabkan oleh postur tubuh yang buruk, terlalu banyak duduk dan kurang olahraga, yang menyebabkan otot lemah. Untungnya, masalah ini seringkali bisa dibalik dengan postur tubuh yang lebih baik, olahraga dan perubahan gaya hidup. Namun, jangan terlibat dalam aerobik berefek tinggi dengan cedera leher. Meskipun latihan aerobik bisa bermanfaat, berolahraga peregangan juga meningkatkan fleksibilitas. Berbicaralah ke dokter dan / atau ahli terapi fisik untuk menentukan cara terbaik untuk membantu leher Anda.

Video of the Day

Warm Up

Sebelum melakukan latihan aerobik saat Anda mengalami cedera leher, ingatlah untuk pemanasan sehingga Anda tidak melukai leher Anda lebih jauh lagi. Sebelum dan sesudah sesi latihan Anda, rentangkan leher dan seluruh tubuh Anda untuk menopang leher Anda. Satu peregangan leher untuk dicoba adalah "ekstensi leher." Jaga punggung lurus dan tekuk kepala ke dada. Dengan lembut putar kepala Anda sampai punggung melewati bahu kiri dan tahan selama beberapa detik. Putar ke bawah dan ke samping. Lakukan keseluruhan gerakan ini sekitar lima kali.

Berjalan

Berjalan adalah satu jenis latihan aerobik untuk mencoba cedera leher. Ini adalah aktivitas dengan dampak rendah yang tidak akan menambah ketegangan pada leher Anda, seperti joging atau berlari. Berjalan memiliki tingkat terendah menyebabkan cedera, menurut Dewan Presiden tentang Kebugaran Fisik dan Olah Raga. Berjalan akan memperkuat otot-otot lemah di tubuh Anda, memberi leher lebih banyak dukungan. Untuk mencegah ketegangan dan cedera lebih lanjut, perhatikan postur tubuh Anda saat berjalan sehingga punggung dan leher Anda membuat garis lurus. Jika berjalan memperparah rasa sakit Anda, hentikan melakukan aktivitas ini dan temukan yang lain.

Bersepeda

Bersepeda adalah kegiatan berefek rendah lainnya yang membuat tubuh Anda tetap stabil, bukannya mengayunkan kepala ke atas dan ke bawah, menambah ketegangan ekstra pada leher Anda. Seperti berjalan kaki, bersepeda akan membangun otot untuk menunjang leher yang lemah. Sekali lagi perhatikan postur tubuh Anda saat bersepeda untuk memastikan leher Anda didukung. Jika Anda perlu bersandar terlalu jauh untuk mencapai pegangan, sepeda Anda mungkin salah ukurannya untuk Anda.

Berenang

Berenang adalah latihan aerobik yang bermanfaat jika Anda mengalami cedera leher. Berenang adalah salah satu latihan dengan dampak paling rendah yang dapat Anda lakukan sejak air menghilangkan gaya gravitasi dan membantu Anda mengapung, membuat latihan ini lebih mudah dilakukan pada sendi, tulang dan otot Anda. Di kolam renang, Anda bisa melakukan latihan di samping renang biasa, seperti berjalan kaki, joging dan latihan kekuatan. Air memberikan ketahanan yang membantu Anda meningkatkan kekuatan otot Anda tanpa menegang tubuh Anda sebanyak mungkin di lahan kering.MayoClinic. com menyarankan menggunakan sepatu air untuk mencegah cedera dari tergelincir di dasar kolam dan memaksimalkan latihan Anda.