Mengurangi Output Jantung Dengan Hipertensi

Mengurangi Output Jantung Dengan Hipertensi
Mengurangi Output Jantung dengan Hipertensi

Meskipun sering asimtomatik, hipertensi - atau tekanan darah yang lebih tinggi dari biasanya - menyebabkan efek jangka pendek dan jangka panjang. Salah satu efeknya, terutama pada kasus hipertensi kronis, adalah gagal jantung. Dan ketika jantung Anda gagal untuk mengalahkan secara efektif, hasilnya adalah penurunan curah jantung, ketidakmampuan jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh Anda.

Video of the Day

Tekanan darah adalah pengukuran resistensi di dinding arteri Anda saat jantung Anda memompa darah ke mereka. Pikirkan arteri Anda sebagai selang taman dan hati Anda sebagai keran. Jika Anda memasang selang taman dengan lumen lebar - ruang di dalam selang - ke keran, Anda mungkin akan mengamati aliran air yang tidak berada di bawah tekanan luar biasa. Sebaliknya, jika Anda memasang selang dengan lumen yang lebih sempit ke keran yang sama, Anda akan mengamati aliran air yang lebih cepat di bawah tekanan yang lebih besar. Dinding selang kedua berada di bawah tekanan lebih dari pada dinding yang pertama. Hal ini juga berlaku untuk arteri Anda jika Anda memiliki hipertensi.

Gagal jantung terjadi saat jantung Anda tidak lagi mampu memompa darah secara efisien dan efektif ke organ vital tubuh Anda. Ini adalah hasil kumulatif dari semua hal negatif yang dapat mempengaruhi jantung Anda selama masa hidupnya, termasuk penyakit jantung, hipertensi dan diabetes. Hipertensi menyebabkan beban kerja jantung Anda menjadi jauh lebih besar, dan seperti halnya kebanyakan otot di tubuh Anda, ini bisa menyebabkan pembesaran otot. Hati yang membesar, bagaimanapun, adalah kerugian, karena tidak dapat lagi memompa darah secara efektif. Penurunan jumlah darah yang dipompa jantung Anda menyebabkan penurunan curah jantung.

Gejala Gagal Jantung dan Penurunan Curah Jantung

Gejala gagal jantung dan penurunan curah jantung meliputi kelelahan, melelahkan dengan mudah dan sesak napas yang dapat mempengaruhi tidur dan aspek lain dari kualitas hidup Anda. . Takikardia, atau denyut jantung yang cepat - bahkan saat istirahat - adalah aritmia yang sering terjadi sebagai akibat gagal jantung. Anda mungkin merasa pusing, lemah dan pusing. Anda mungkin juga memperhatikan pembengkakan ekstremitas Anda, khususnya pergelangan kaki dan kaki Anda. Pembengkakan pada perut juga merupakan gejala dari penurunan curah jantung yang terkait dengan gagal jantung.

Pengobatan

Tujuan pengobatan untuk hipertensi adalah menurunkan tekanan darah Anda ke tingkat yang lebih normal, atau setidaknya tingkat yang aman untuk Anda. Tekanan darah untuk individu sehat adalah 140/90 mmHg atau lebih rendah. Namun, mengingat kegagalan jantung dan penurunan curah jantung, dokter Anda mungkin menginginkan tekanan darah Anda menjadi 120/80 mmHg atau lebih rendah.Beberapa intervensi gaya hidup dan pengobatan dapat membantu Anda mencapai tujuan ini. Misalnya, dokter Anda mungkin meminta Anda untuk menurunkan asupan sodium Anda menjadi 2.000 mg per hari atau kurang. Garam dapat menyebabkan retensi cairan, yang dapat meningkatkan tekanan darah Anda. Penting juga untuk menjaga berat badan yang sehat seperti yang direkomendasikan oleh dokter Anda. Timbang diri Anda setiap hari dan laporkan kenaikan lebih dari 2 kilogram dalam sehari atau 4 kilogram dalam seminggu, ke dokter Anda. Jika Anda merokok, berhenti, dan jika Anda minum alkohol, moderasikan konsumsi Anda berdasarkan rekomendasi dokter Anda. Olahraga sehari-hari dapat meningkatkan kekuatan dan kemampuan Anda secara keseluruhan untuk menahan efek samping dari penyakit Anda. Patuhi semua obat yang diresepkan dokter Anda, karena ada obat yang tersedia untuk mengatasi sebagian besar aspek gagal jantung, termasuk tekanan darah tinggi, aritmia jantung dan retensi air.